Blog ini boleh dibaca oleh siapapun, yang besar, kecil, muda sampe yang mbah-mbah. Salam Sahabat: Zakiyah Rizki Sihombing

Sedihnya Pisah Sama Teman Kos

| Senin, 27 Februari 2017
Dalam hidup, terdapat satu hal yang pasti terjadi, yakni perpisahan. Kita semua tahu, tiap kali kita bertemu dengan seseorang maka akan terjadi perpisahan setelahnya, baik itu yang bersifat sekejap, sementara atau pun selamanya. Berbicara tentang perpisahan tentu tak jauh-jauh dari perasaan terharu, sedih, luka maupun kecewa apalagi jika perpisahan itu terjadi pada orang-orang yang saling menyayangi.

Muka Jelek

Kalian semua pasti pernah mengalaminya, termasuk juga aku. Nah, kali ini aku mau cerita tentang sedihnya pisah sama teman-teman satu kosan dimana kami udah bareng-bareng dari 3-4 tahunan. Sama-sama merupakan #anakasahan yang merantau ke Kota Medan. Aku sendiri emang dari awal tinggal dengan Kak Putri di Medan karena kami sodaraan, jadi tentu pertemuan itu dengan rencana, kebetulan waktu itu kami tinggal bertiga sama Kak Uchi tapi setahun kemudian dia pindah karena mau ngekos sama adeknya yang baru masuk universitas.

Uut, Yona, Kak Putri

Nah, tahun kedua aku merantau di Medan, kami kedatangan keluarga baru yang kebetulan emang dari Asahan juga, mereka ada Uut dan Yona. Panjanglah ceritanya sampek akhirnya kami bisa satu kosan, tapi yang pasti kenangannya banyak kali. Aku satu kamar sama Kak Putri, sementara Uut sama Yona.

Aku, Kak Putri, Uut

Awal tinggal di satu rumah kosan yang sama aku kira si Yona itu anaknya gaul, hits gitu tapi lama-lama aku baru sadar kalau dia anak rumahan hahaha. Beda lagi sama si Uut, awalnya kukira dia orangnya tukang merepet eh rupanya yang baekan hahaha. Kalau penilaianku ke Kak Putri pasti gak salah karena udah kenal duluan dari kampung ckckc, yang pasti Kak Putri orangnya gilak sama Korea, sampe tahan ga makan ga mandi demi oppa oppa korea itu wkwkwk.
Lapar kali kalian ya :D
Back to topic, jadi karena sakin banyaknya kenangan kami selama satu kosan, aku tuh sempat mewek gitu waktu pisah sama mereka. Emang kenapa sih harus pisah? Ya karena kebetulan kami sama-sama tamat di tahun yang sama, Kak Putri wisuda bulan 5, aku dan Yona bulan 8 dan Uut bulan 9. Jadi karena semua udah punya tujuan hidup masing-masing kami memutuskan untuk berpisah.


Tau gak sih sedihnya itu kenapa, kalau aku sih sedihnya kayak ngerasa ada kebiasaan yang hilang gitu. Biasanya selalu rebutan kamar mandi pagi-pagi, rebutan nyuci di hari weekend, rebutan jemuran, udur-uduran giliran siapa ngangkat galon aqua, udur-uduran beli pulsa listrik, bayar air, bahkan sampai pernah cek cok gara-gara piket kebersihan. Sekarang kebiasaan itu hilang, padahal biasanya itu yang dikesalkan tapi justru itu pulak yang dirindukan hahaha. Ah, duh kan jadi mewek.

Kadang suka aja flash back, ingat-ingat masa dulu saat aku pernah patah hati sejadi-jadinya dan merekalah malaikatnya, Kak Putri, Uut dan Yona lah yang bisa dibilang menjadi seolah motivator waktu itu, sampek ikutan bantuin nunjukin kebenaran yang sebenarnya, disitu aku duh terharu banget karena meski di perantauan aku jadi punya keluarga buat berbagi. Gitu juga waktu si Uut yang patah hati, momen ini paling heboh karena si Uut sampek pingsan gegara gak makan dibuat galau hahaha, tapi syukurnya semenjak putus dia jadi rajin sholat sampai sekarang hihihi. Kalau Yona sama Kak Putri gak ketauan kapan patah hatinya sih, wkwkw.


Dan tiba-tiba aku jadi teringat momen so sweet lainnya, ketika kami selalu sholat magrib jamaah, yang jadi imam selalu ganti-gantian, setelah itu ngaji bareng, dan saling tegur kalau ada bacaan yang salah. Gitu juga kalau mau tahajjud, si Yona lah yang paling sering bangunin buat sholat, duh terharu.
Kalau dikasi kesempatan buat berterima kasih, aku pengen banget berterima kasih buat tiga orang ini, karena mereka selalu ada kapanpun, kayak misalnya pas sidang mereka datang buat ngintipin aku di jendela dan bawain bouqet dari teman-teman naik becak hahaha.
Kok lebar kali mangapnya Kak Put :D

Intinya aku sempat mewek karena pisah sama mereka ini, karena sekarang kangen banget sama Kak Putri yang paling pengertian sama urusan kos, paling diem kalau kami ribut dan juga paling welcome. Juga sama Yona yang meski suka sakit tapi tetap peduli kalau kita yang sakit, yang paling rajin nyuci dan nyetrika, yang paling rajin belajarnya. Dan kangen juga sama Uut yang hobinya mojok di kosan wkwkw, yang paling enak kalau buat kue, yang paling pengertian kalau kita lagi butuh dan selalu bantuin Kak Eky-nya wkwkwk.

Pokoknya makasih ya tim A Seven, yang udah ngisi hari-hariku menjadi lebih berarti, aku pasti bakal rindu kali sama klen we. Semoga klen gak bakal lupa sama kebersamaan kita meski udah sukses nanti, aamiin. Sampai ketemu lagi ya weee J

0 komentar:

Posting Komentar

Next Prev
▲Top▲