Blog ini boleh dibaca oleh siapapun, yang besar, kecil, muda sampe yang mbah-mbah. Salam Sahabat: Zakiyah Rizki Sihombing

Mengulang Kenangan Di Mopen Jait Community

| Selasa, 28 Februari 2017
Di antara kita semua pasti memiliki keinginan untuk mengulang kenangan, apalagi kenangan itu adalah kenangan yang berkesan. Serasa ingin kembali ke masa lalu, masa yang telah mempertemukan kita dengan orang-orang baik tentunya. Padahal ya, dulu waktu SMP aku pengen banget cepat-cepat SMA, giliran udah SMA pengennya cepat kuliah, eh udah kuliah malah pengen banget balik ke masa-masa sekolah.
Ilustrasi Mopen Jait

Tapi kalau ditanya tentang masa mana yang paling berkesan, tentu masa-masa di SMP dan SMA deh sama sernya, sama banyak kisahnya, mulai dari cerita sedih, takut, terharu, senang, gokil bercampur jadi satu di masa sekolah.

Nah, ntah kenapa akhir-akhir ini aku justru rindunya sama masa SMA, eh bukan SMA sih tapi madarasah aliyah, karena kebetulan masuknya di sekolah agama. Tahu ga sih apa yang paling berkesan dari masa aliyah, mungkin satu di antaranya adalah masa ketika aku disatukan dengan orang-orang di satu angkutan transportasi yang sama.

Kebetulan jarak dari rumahku ke madrasah itu berkisar antara 20-40 menit, tergantung dari kecepatan yang digunakan. Karena dulunya masih unyu-unyu dan belum dibolehin bawa kereta (sepeda motor) sendiri, ya rata-rata orang-orang di kampung yang sekolahnya di kota (arah Kisaran) selalu menumpang dengan satu angkutan yang sama karena kebetulan hanya mopen (angkot) itu yang selalu baik mengantar kami untuk menempuh pendidikan (*bahasanya kayak rajin belajar, haghaghag) di Kisaran.

Pak Jait (Jaiz)

Ya, kami menamainya mopen Jait karena supirnya sendiri bermarga Panjaitan. Setiap pagi Pak Jait (panggilan akrabnya) lah yang mengantar kami ke sekolah. Biasanya Pak Jait beroperasi mulai dari sekitar pukul 06.00, dari arah Simpang Plasmen baru kemudian menjemputi setiap orang dari kami di depan rumah masing-masing, rasanya istimewa kan dijemput tiap pagi bahkan menariknya kadang ditungguin kalau belum siap. Aku sendiri pernah kesiangan bangun sementara Pak Jait udah nunggu di depan, jadi mau gak mau bawa sepatu dan sarapan dibawa ke dalam mopen, (sarapan dan pake sepatunya di mopen gitu). Tapi ada juga yang udah ditungguin tapi gak nongol-nongol, ntar pas mopennya udah jalan baru orangnya nongol, biasanya mopen tetap dikejar sama penumpangnya.

Biasanya muatan untuk sebuah mopen tidak lebih dari 17 orang, tapi mopen Pak Jait mampu menampung lebih dari 20 orang. Hah, kok bisa? Padahal orang di dalamnya gak kecil-kecil semua, termasuk aku. Itulah menariknya, setiap jeda tempat bisa digunain buat tempat duduk, bahkan sampai atap mopen sekalipun. Belum lagi banyak di antara yang cowok-cowok lebih memilih untuk gantungan di pintu dibandingkan harus duduk di dalam. Kalau kata si Arief Dermawan sih biar bisa caper alias cari perhatian sama cewek-cewek hahahaha. Resikonya kalau udah mau nyampek Simpang Kawat ya mereka harus turun atau nunduk, nymepil dan timpah-timpahan di dalam, takut ada razia :D. Tapi iya sih gantung di mopen itu emang enak banget, aku pernah nyoba pas pulang sekolah, kebetulan banyak yang pulang sore jadi mopen sepi hanya ada sepuluhan orang aja, eh ternyata emang enak serasa kayak kernet sambil bilang “teluk dalam-teluk dalam.”

Sebenarnya kalau disuruh milih, aku sendiri sih lebih memilih untuk duduk di sudut, biar bisa tidur terus nyenderin kepala ke speaker belakang meskipun mopen Pak Jait selalu full music sampek sekolah. Kok bisa tidur dengan suara keras begitu? Ya bisa lah namanya juga ngantuk. Bukan Cuma aku kok yang tidur, beberapa di antaranya juga tidur karena mungkin bangun paginya kecepatan hahaha.

Kadang tuh, aku memaksakan buat gak tidur kalau emang ada PR atau hapalan yang harus dikerjain. Teman-teman yang di mopen juga banyak yang begitu, bahkan ada yang menjahit tugas keterampilan di dalam mopen. Gak heran, selain sebagai jasa angkutan, mopen Jait udah seperti rumah kami sendiri.

Lain lagi kalau pas jam pulang sekolah, kita kan udah ditungguin tuh di depan gerbang tapi tetap aja ada yang lama datang, dan mayoritas yang lama datang itu pasti karena beli Jajan dulu di depan MAN, termasuk aku. Itu karena mopen jait kan gak bisa diajak balap jadi bakal lama nyampek rumah, biar gak keburu kelaparan sih dan juga bair enak bisa nyenyak tidurnya di mopen. Atau biar lebih lomak menggosipnya sama kawan-kawan, pas pulak jam pulang sekolah kan selalu panas dan hot di dalam mopen, menjadi pelengkap panasnya gosip.

Apa sih bedanya mopen Jait dengan mopen lainnya? Jelas banget bedanya. Berikut penjabarannya:

11.Mopen Jait Full Music, spekernya emang keras keterlaluan tapi enak, biasanya musik diputar pake hape kami secara bergantian. Lebih tepatnya pake hp yang jomblo, karena kalau gak jomblo pasti dipake buat SMS-an *waktu itu bbm, Line belum hits kayak sekarang.

22.  Penumpangnya cuma kami-kami aja, jarang banget orang lain naik (karena udah gak muat)

33. Mopennya gak cantik, tapi nyaman lah buat tiduran, karena yang penting bisa sampek aja di sekolah udah paten. Eh tapi aku pernah lho naik mopen Jait ini ke Medan, dan supirnya emang Pak Jait :D

44. Mopen Jait suka mogok, gak suka sih tapi lebih tepatnya hobi. Jalannya juga lama, maklum umur Mopen Jait udah tahuhan, mungkin dia udah renta apalagi setiap hari harus dipakai dan dinaiki oleh puluhan orang. Tapi kami tetap loyal, meskipun sering mogok kami tetap gak mau dioper ke mopen lain meskipun kami harus menanggung resiko terlambat ke sekolah. Dan tentu yang menjadi korbannya adalah cowok-cowok, mereka disuruh bantuin dorong sampek mopennya idup lagi hahahaha. Lagian kalaupun telat, ya telatnya barengan (kebetulan mayoritas penumpangnya sekolah di MAN Kisaran, ada juga yang di Islmaiyah, SMP 6, SMA N 2). Kalau aku sendiri ga takut lagi kalau telat, paling dihukum bareng-bareng, disuruh nyabut rumput atau baca yasin barengan misalnya hihihi, duh kan rindu.

55. Mopen Jait setia, kami selalu ditungguin. Baik itu pergi maupun pulang sekolah. Menariknya lagi kami ditunggu di depan gerbang sekolah jadi gak perlu repot untuk jalan ke Simpang UNA.

Dan, satu hal yang membuat mopen Jait itu beda banget dengan mopen lainnya. Di dalamnya banyak yang cinlok alias Cinta Lokasi. Kayak misalnya Dini sama Azrun, Azrun sama Dian, Arief sama Mela, Raty sama Bg Ismawanto, Nilfa sama Bg Sani, terus siapa lagi ya? Sampai sekarang belum terungkap sih semuanya hahaha. Jadi cerita tentang mopen Jait bukan sekedar angkutan biasa, tapi juga tentang banyaknya kisah kasih di dalamnya.

Mopen Jait itu penuh kesan, terutama bagi kami..penumpang yang paling setia ini hahaha. Selain itu kami juga kompak sama supirnya, kayak misalnya ada yang lagi pedekatean, bangku depan pasti sengaja di stel udah ada yang mau duduk padahal kosong biar yang lagi pedekatean duduknya samping-sampingan, kami juga kalau disuruh geser gak bakal mau karena udah sekongkol sebelumnya hahaha.
Oh iya, aku juga pernah kenak korbannya, jadi tiba-tiba aja mopennya berenti dengan alasan mogok atau mau ganti oli gitu deh, yaudah deh karena udah biasa mogok aku pun gak curiga. Tapi kok kulihat Pak Jait malah senyum-senyum pas bongkar mesinnya, eh rupanya aku yang kenak kerjain, malah kenak siram sama tepung, dan telur berhubung lagi ulang tahun. Semuanya udah sekongkol duluan, jadi aku harus pulang dengan pakain yang kotor dan menjijikkan (habisnya dulu kalau ulang tahun emang musim disiksa begini), untung aja banyak yang ngasi kado jadi mau marah pun gak jadi wkwkwk.

Sekarang, para penumpang Mopen Jait udah pada berpergian. Ada yang masih kuliah, ada yang s2, ada yang udah kerja, ada yang merantau jauh, ada yang pengangguran, ada yang jadi tentara, dan ada juga yang udah meninggal. Al Fatiha baut saudara kita Immanuddin, semoga amal ibadahnya diterima oleh Allah SWT, Aamiin.

Dan ternyata masing-masing dari kita juga udah banyak yang berubah, kayak misalnya yang dulu cinlok-an udah pada putus, ga ada satu pun yang masih pacaran. Ada yang dulunya gendut banget sekarang udah langsing, ada yang dulunya keriting sekarang udah lurus, ada yang dulunya pendiam eh sekarang udah jadi tentara aja, dan yang kalah penting ada beberapa orang yang udah NIKAH. Yang jomblo kapan nyusul? *usap-usap dada.

Kesan mereka tentang Mopen Jait : 
Khairul Abdi Bugis



Khairul Abdi Bugis “Hal yang paling berkesan itu pas ban mopennya bocor, apalagi waktu di Pasar Mereng terlihat kali kebersamaannya karena nggak ada yang mengutamakan ego masing-masing biar gimana sampek ke sekolah dengan naik angkot lain. Tapi semua sabar menunggu ban diganti walaupun sama-sama dihukum sama Pak Ika dan Pak udin.”









Tria Windiani





Tria Windiani “Yang paling berkesan itu kalok pulang sore rame-rame ada aja pembahasan yang lucu-lucu, ketawa-ketawa bareng, udah gitu kalau lagi galau pasti ada aja lagu di mopen yang bikin baper.”







Riska Utami Damanik



Riska Utami Damanik “Mopen Jait itu tiap pagi selalu lewat ke simpang dengan suara musik yang keras, pertanda kalau mopennya bentar lagi mau pergi ke Kisaran kan, karena kalau ada musik yang kuat pagi-pagi di jalan itu pasti mopennya Pak Jait.”






Dinda Lubis





Dinda Lubis “Yang paling berkesan adalah ketika ketinggalan mopen Pak Jait lalu ngejar sampek Simpang Kawat hahahah.”










Herti Maira Bugis
Herti Maira Bugis “Hanya naik mopen Pak Jait aku pernah merasakan ban bocor saat mau pigi sekolah, merasakan terlambat karena pas mopen Pak Jait gak lewat. Terus di mopen Pak Jait juga aku pernah merasakan belajar dengan dibunyikannya musik yang lumayan keras bersamaan dengan orang yang menggosip, ada tentang cowoknya, gebetannya, dan gurunya yang sering ngasih tugas dan hapan.”





Arief D Hasibuan



Arief D Hasibuan “Suka merasa kesal kalau sudah sampai rumah atau sekolah, pengennya perjalanan jauh jadi bisa lama-lama di mopen Pak Jait. Namun yang paling berkesan itu ya kalau lagi mogok, asik aja gitu dorong rame-rame jadi gak malu haha.”






Chyntya Dewi Panjaitan





Chyntya Dewi Panjaitan “Mopen Bang Jait itu penolong buat aku, soalnya kan mopen dari Air Batu gak ada dan nemunya ya mopen Jait ini, meskipun harus di antar sama ayahku dulu kan ke Teluk Dalam.”














Azrun Harisyah Sinaga “Kesabaran sang sopir dalam menghadapi pelanggan, keramahan, kebersamaan yang kompak.”













Elvina Aprilia Sinaga
Elvina Aprilia Sinaga “Yang paling berkesan banyak, tapi yang paling diingat waktu pulang hujan-hujan selesai kegiatan ekstra hari Jumat, posisinya magrib, hujan deras kita dijemput Pak Jait dan penumpang di dalamnya udah melebihi kapasitas, termasuk Umi Weeya juga. Ada juga yang berkesan waktu Kak Eky ulang tahun dan kita berenti di sawit-sawit, hahaha. Oh ada lagi kejadian pas ada yang melempar puntung rokok ke KUPJ terus KUPJ nya nyerempet di daerah Teluk Manis, padahal yang di dalam mopen katanya gak ada yang ngerokok dan akhirnya jadi berantem. Saat itu di dalam angkot cowok semua, ceweknya cuma awak sama Irma dan akhirnya semua pada jadi sok jantan bantuin Pak Jait supaya gak disalahin sama supir KUPJ dan akhirnya KUPJ nya pergi karena salah tuduh, tapi menurutku keknya yang buang puntung rokoknya si Azrun la tapi dia gak ngaku, hahahaha.”
Zakiyah Afni Sihombing

Zakiyah Afni Sihombing “Mopen Jait itu adalah angkot yang paling hits saat itu, kalau dengar nama Mopen Jait pasti ingat mogok di tengah jalan, tapi karena mogok kelihatan kerjasamanya, sama-sama nyorong maksudnya. Penumpang Mopen Jait itu istimewa daripada yang kain karena kalau naik Mopen Jait pasti disambut sama Pak Udin , disambut karena datang terlambat. Satu lagi, Mopen Jait itu tempat ajang cari jodoh, banyak cinlok.”




Zakiyah Wardah Sihombing



Zakiyah Wardah Sihombing “Yang paling berkesan itu saat terlambat masuk sekolah sampek jam 8 karena mopennya mogok di Sentang, Terus dihukum bareng sama guru BK.”






Dini Ramadhani
Dini Ramadhani “Yang paling berkesan di Mopen Jait itu, mih menurut aku pribadi yah. Bisa punya banyak temen yg koplak dan care care deh. Terutama si doy itu koplaknya pake bingit. Yg kadang kalok dalem mopen itu tiba tiba diem kalok pas lagi ada cewek yg ditaksirnya. Dan tiba tiba bisa ketawa cekikikan kalok pas lagi bolong pantatnya mungkin yah hihi. Sorry yah bg doy yah. Terus nih bisa punya temen kek si atu ala itu luar biasa bingit. Dia yg jodoh jodohin aku sampek akhirnya aku pacaran sama si anak bandel azrun dan bs bertahan sampek 5 tahun. #curcol sedikit yah hihi. Eh tapi makasiya atu ala. Berkat dirimu aku banyak belajar tentang noh si azrun yg sampek skrg gak bs dibilangi hihi. Terus buat si azrun sinaga nih, khususon thank you, walaupun 5 tahun ini udh lebih banyak makan hatinya tapi banyak senengnya juga sih kenal samamu. Kalok kata mereka sih cintaku nemplok nang angkot yah hihi. Pokoknya terindah deh wkwkw. Tapi itu dulu yaw, semenjak putus kan blm pernah blg makasi. Karena si atu ala minta kesan gimana di jait dulu. Aku cantolin deh sekalin. Makasi yah abg gopur yg udh pernah buat aku nangis, seneng seneng bareng elu hihi. Pokoknya kalok bisa diulang aku pengen ngulangnya sehari aja. Ngulang naek angkotnya yak bukan ngulang percintaannya wkwkw.” (DINI LAGI CURHAT)


Fitriani Tanjung “Jait community itu kumpulan anak yang pada semangat sekolah jauh , yang punya mobil pribadi milik bersama. dan yang paling berkesan di jait community itu semangat subuh buat nunggu angkot di simpang demi bisa naik angkot bareng jait community, dan paling lucunya kalok satu orang aja telat stand by nunggu angkotnya jait bisa bikin kitanya pada telat masal. gak bakal lupa pernah lari lari an ngejar angkot wak jait.  berasa susah 3 tahun SMA tanpa wak jait dan rindu sama masa masa yang kayak begitu .

Nah itu dia kesan-kesan dari sebagian besar penumpang penumpang Mopen Jait. Oh iya buat kalian yang merasa penumpang Mopen Jait dan pengen nostalgia bareng kita silahkan add line aku ya idnya atuala. Kita punya grup Jait Community, yang bisa buat klen golak-golak bareng ngingat masa lalu. Semoga kita tetap solid, sukses dan buat yang jomblo semoga segera mendapatkan tambatan hatinya, ntar kalau punya anak, pigi sekolahnya naik Mopen Jait aja ya.

Semoga tulisan ini bisa mengingatkan kalian semua tentang indahnya kebersamaan naik Mopen Jait. Kapan-kapan kita meet up ya. Oh ia andai aja Pak Jait baca tulisan ini, kira-kira bakal komen apa ya hahahaha. Semoga sehat terus buat Pak Jait beserta mopennya, Aamiin.


Salam sayang dari penulis, Zakiyah Rizki Sihombing “langsing”.

Zakiyah Rizki Sihombing

0 komentar:

Posting Komentar

Next Prev
▲Top▲